Saturday, 18 April 2015

Mencari Apa Yang Hilang

Semakin tinggi aku mendaki, semakin tinggi aku mendongak,
Semakin jauh aku berjalan, semakin jauh aku dari realiti,
Perasaan kehilangan, kesepian, tandus dalam dunia ciptaan aku sendiri,
Aku  rasakan diri ini hilang lari dari arah tujuan sebenar
Yang lain sepertinya mengerti dan tabah menghadapi jalan yang lurus
Lurus seperti pembaris baru di kedai
Jalan yang tiada cacat celanya
Semakin aku berada di tempat tinggi, semakin aku mendongak
Mendongak dan mengeluh
Aku merasakannya
Betapa jauhnya hati ini dari realiti.
...
Katakan ilmu tidak sampai di pelusuk jiwa,
Walau jauh di negara lembu, ilmu itu tetap disampaikan
Aku sahaja yang mengelak
Beribu alasan, bagai buih-buih di bathtub kerana sabun Lush dibaling kedalamnya
Beribu alasan aku berikan kepada diri ini
Dan alasan itu digunakan
Tidak tahu untuk apa
Sebagai penghadang? Sebagai pelindung? Sebagai penyelamat?
Aku sendiri kaku, lidah kilu dengan soalan sendiri
Mengintai kembali tirai kenangan lalu
Masa di mana aku ditemukan dengan kemanisan iman itu
Indahnya cahaya agama itu
Aku jatuh cinta
Jatuh cinta pandang pertama
Namun benar cinta itu menyiksa, dan bercinta perlukan kudrat yang hebat
Dan cinta itu perlukan komitmen dan aku telah penat bercinta
Kerana apa aku terasa lelah, aku juga bermonolog
Bertanyakan perihal diri ini yang menyimpang jauh
...
Aku mengeluh dan menyerah kalah
Aku tak sanggup nak memikirkan konsikuinsinya
Bukan, aku malas
Malas untuk berfikir
dan apabila malas merajai hati, ia tidak dengan tentang keduniaan
Kesemuanya dia merajai
Dari kenapa perlunya bangun dan menjalani kehidupan sehingga
usaha menuju syurgaNya tuhan
Aku rindukan aku yang dulu
Perkataan rindu itu terasa aneh
mungkin bukan rindu
Cuma mahu seperti dahulu
Aku ada kemahuan itu
kemahuan merasa apa yang aku rasa dahulu,
berbahas apa yang aku bisa bahaskan dahulu,

Dan ketika aku menulis ini, aku sempat berninja dengan belalang
Dan sambil bertanya apa yang hilang, dan apa yang aku cuba cari
Kerna aku buntu dan aku harapkan keajaiban berlaku seperti sinetron indon
Dan itu hanya harapan, harapan yang tak mungkin terjadi


No comments:

Post a Comment