Sunday, 19 May 2013

Sesal.

Lalai. Noktah.
Aku faham kini bila mereka kat bergantung,
Bila mereka kata berharap. Aku rasa.
Pedih? Jauh lagi dalam. Menusuk.
Tertusuk.
Aku menyesal. Aku menyesal dalam doa. Aku menyesal.
Aku putus harapan. Aku hilang arah.
Aku gila. Gila mengharapkan engkau.
Aku bersalah. Aku berdosa. Aku hina. Aku sendiri merendahkan diri di samping engkau. Aku menyesal. Jangan tinggal aku. Jangan. Jangan lupa aku. Aku mahu engkau. Aku sanggup berjanji. Aku bukan munafik! Aku pasti kotakan janji ku. Aku perlukan kekuatan kau. Aku perlukan bimbingan kau. Aku perlukan kau.
Nyawa? Itu engkau.
Udara? Itu engkau.
Aku? Seorang yang mahu merasakan hidup bersama engkau. Aku lalai. Aku bukan lemah. aku lalai. Pegang hati aku. Pegang lah. Aku mahu kau mendorong aku ke cahaya.
Aku menyesal.

No comments:

Post a Comment